jump to navigation

Scuba Diving April 10, 2010

Posted by arie in Nature, Petualangan, Sejarah, Tips.
2 comments
Sejarah scuba diving

APA ITU SCUBA DIVING ??
Indonesia adalah negara kepulauan dan kelautan. dan sebagian besar wilayah nya adalah laut. Akan tetapi eksplorasi sumberdaya alam dibidang ini belumlah maksimal, dan pada kesempatan ini saya mencoba utk sedikit mengangkat dari bidang pariwisata kelautan yang menjadi hobi dan kelebhan saya.

SEJARAH dan PENGENALAN SCUBA DIVING

535 DIVING BELL dikembangkan oleh Guglielmo de Loreno.

1650
Guericke mengembangkan pompa udara pertama

1667
Robert Boyle ular observes the decompression sickness or “the bends”. After decompression of a snake he noticed gas bubbles in the eyes of a snake.

1691
Another diving bell a weighted barrels, connected with an air pipe to the surface, was patented by Edmund Halley.

1715 John Lethbridge built an underwater cylinder that was supplied via an air pipe from the surface with compressed air. To prevent the water from entering the cylinder, greased leather connections were integrated at the cylinder for the operators arms.

1776 The first submarine was used for a military attack.

1826 Charles Anthony and John Deane patented a helmet for fire fighters. This helmet was used for diving too. This first version was not fitted to the diving suit. The helmet was attached to the body of the diver with straps and air was supplied from the surface.

1837
Augustus Siebe sealed the diving helmet of the Deane brothers’ to a watertight diving suit and became the standard for many dive expeditions.

1843
The Royal Navy established the first diving school.

1865 An underwater breathing apparatus was developed and patented by Benoit Rouquayrol and Auguste Denayrouse. A steel tank filled with compressed air was connected to a valve and a mouth-piece. The tank was strapped to the divers back and the diver was tethered to the surface by a hose that pumped fresh air into the low pressure tank. The diver was able to disconnect the tether and to dive with the tank on his back for a few minutes.

1877 The first workable, self-contained diving rig that used compressed oxygen was developed by Henry A. Fleuss.

1893
Louis Boutan invented the first underwater camera.

1908 Detailed studies on the cause and symptoms on decompression thickness were published by John Scott Haldane, Arthur E. Boycott and Guybon C. Damant.

1911
Draeger of Germany introduces an oxygen re-breather.

1912
The U.S. Navy tested decompression tables published by John Scott Haldane, Arthur E. Boycott and Guybon C. Damant.

1917 The Mark V Diving Helmet was introduced by the U.S. Bureau of Construction & Repair. The Mark V Diving Helmet was used for most salvage work during World War II and became the standard U.S. Navy Diving equipment.

1923 W. H. Longley became famous for the first underwater color photos.

1924 The U.S. Navy and Bureau of Mines conduct first helium-oxygen experimental dives.

1925 A very successful self-contained underwater breathing unit is introduced by Yves Le Prieur.

1930
A bathysphere attached to a barge by a steel cable to the mother ship has been used for William Beebe descended to 435 meter.

1930 Rubber goggles with glass lenses are developed by Guy Gilpatric. Soon face masks and snorkels were in common use.

1933 Yves Le Prieur develops a demand valve with a high pressure air tank. In this way the diver became independent from hose connections to the surface.

1933
Swim fins are patented by Louisde Corlieu in France.

1934
Another descent to 924 meter in a bathysphere was undertaken by William Beebe and Otis Barton.

1935
Louis de Corlieu designed a very popular fin for divers.

1941 During World War II, closed circuit scuba equipment are used by Italian divers to place explosives under British naval and merchant marine ships.

1942
Jacques-Yves Cousteau and Emile Gagnan redesigned a car regulator that would automatically provide compressed air to a diver on his slightest intake of breath.

1943
The Aqua Lung was born. Jacques-Yves Cousteau and Emile Gagnan designed and tested the first Aqua-Lung. This device is a fundamental improvement on air supply for divers.

1947 A 94 meter dive record in the Mediterranean Sea was made by Dumas equipped with an Aqua Lung regulator.

1948
In California Otis Barton descended to a depth of 1372 meter in a modified bathysphere to.

1948 The first Aqua Lung regulators were imported to the USA and the diving community quickly adopted this new, convenient device.

1950
A completely self-contained new type of vessel called the bathyscaphe was designed by August Picard and his son Jacques to go deeper than any bathysphere.

1951
The Reserve Valve, later commonly known as “J” valve was developed.

1951 Hans Hass published “Diving as Adventure”

1952
“Silent World” was released by Jacques-Yves Cousteau, Frédéric Dumas, and James Dugan.

1953 “Underwater Safety” containing important basics on diving safety, was published by E. R. Cross.

1954
The National Cooperation in Aquatics published the “Science of Skin and Scuba Diving” and it becomes the main textbook for diver education.

1954
The television program Kingdom of the Sea starring Zale Parry is aired in the US. That same year Parry broke the depth record by diving to 64 meter near Catalina, CA. Her record attracted many female to scuba diving.

1955
The first formal instructor certification program was created by Al Tillman and Bev Morgan.

1956 At the University of California the first wetsuit is introduced by scientists and the red and white “Divers Down” flag was introduced by Ted Nixon.

1958
Sherwood Manufacturing announce the piston regulator.

1959
YMCA organized the first nationally scuba diver certification
program and the Underwater Society of America was formed.

1960 Jacques Picard and Don Walsh descended to 10921 meter in the bathyscaphe “Trieste”.

1960
Al Tillman and Neal Hess create the National Association of Underwater Instructors (NAUI).

1961
The National Association of Skin Diving Schools (NASDS) was founded by John Gaffney.

1962
A number of experiments were conducted whereby people lived in underwater habitats.

1963 In the “Man in the Sea” project Ed Link spends 24 hours at 61 meter.

1966 The Professional Association of Diving Instructors (PADI) was founded by John Cronin and Ralph Ericson.

1968 A dive to 133 meter, using compressed air, was carried out by John J. Gruener and R. Neal Watson.

1970 Bob Clark founded Scuba Schools International (SSI).

1971 Scubapro introduces the Stabilization Jacket.

1980 Divers Alert Network (DAN) was founded at Duke University to promote safe diving.

1981 A dive record to 686 meter was made at the Duke Medical Center decompression chamber.

1983
The first commercially available dive computer, the Orca Edge, was introduced.

1985 The wreck of the Titanic was found.

1990 Further improvements and developments are taking place and find it’s way into the scuba diving sport. The use of mixed gases, like Oxygen and Helium, full face masks, underwater voice communication, propulsion systems, computer, etc. became more common in the 1990s.

1994
Bret Gilliam and Mitch Skaggs formed Technical Diving International (TDI)

1998
Scuba Diving International (SDI) was created.

1999 Chuck Driver and John Bennett descend to 200 meter. The deepest oceanic dive ever completed. The same year Barte Vestor set a challenging 225 meter mark.

2001 John Bennett breaks his own world record with a dive to amazing 308 meter.

Olahraga dibidang kelautan sangat banyak ada selancar, renang, kapal layar, dll dan termasuk scuba diving tentunya. SCUBA adalah sebuah singkatan yaitu SELF CONTAINED UNDERWATER BREATHING APARATUS. Olah raga ini termasuk dalam kategori olahraga berbahaya. MENGAPA karena SCUBA DIVING sangat berkaitan dengan tekanan air. ilustrasi yg paling sederhana andaikan anda berenang dan suatu saat anda menyelam, cobalah utk ke dasar kolam (cari kolam dg kedalaman +- 2 meter) dan rasakan perubahan yg dialami tubuh anda… telinga anda sakit bukan???

Dikepala Manusia terdiri dari banyak rongga dari sinus sampai lubang telinga, dan ketika kita meyelam lebih dalam maka tekanan yg kita dapatkan akan lebih besar pula. dan SCUBA sangat erat pula kaitannya dengan hukum2 fisika. Dan hal ini sangat berkaitan dengan kesehatan selam.

Kesehatan Penyelaman


KESEHATAN PENYELAMAN

Olahraga dibidang kelautan sangat banyak ada selancar, renang, kapal layar, dll dan termasuk scuba diving tentunya. SCUBA adalah sebuah singkatan yaitu SELF CONTAINED UNDERWATER BREATHING APARATUS. Olah raga ini termasuk dalam kategori olahraga berbahaya. MENGAPA karena SCUBA DIVING sangat berkaitan dengan tekanan air. ilustrasi yg paling sederhana andaikan anda berenang dan suatu saat anda menyelam, cobalah utk ke dasar kolam (cari kolam dg kedalaman +- 2 meter) dan rasakan perubahan yg dialami tubuh anda… telinga anda sakit bukan???

Dikepala Manusia terdiri dari banyak rongga dari sinus sampai lubang telinga, dan ketika kita meyelam lebih dalam maka tekanan yg kita dapatkan akan lebih besar pula. dan SCUBA sangat erat pula kaitannya dengan hukum2 fisika. Dan hal ini sangat berkaitan dengan kesehatan selam.

menyelam tidak boleh sembarangan dan ada aturannya… lalu apa kaitannya hukum fisika dengan kesehatan penyelaman ???

A. Hukum Pascal
Tekanan dipermukaan cairan akan menyebar keseluruh arah secara merata dan
tidak berkurang.
CONTOH :
Pada setiap penambahan 10 meter didalam air maka tekanan akan bertambah besar
10 ATM/ATA (atmosphere absolut), jadi bayangkan saja apbila kita menyelam di
kedalaman 30 meter jadi tekanan yg diterima adalah 3 atm, dan bagaiman adengan
gendang telinga kita hanya biasa menerima tekanan 1 atm???
1 ATM = 1,0352 kg/cm

B. Hukum Boyle
Pada temperatur yg tetap perubahan volume gas berbanding terbalik dengan
tekanan.
CONTOH :
Kedalaman ATM Volume (bayangkan saja paru2)
01 1 6 liter
10 2 3 liter
20 3 1 liter

berdasarkan pemahaman diatas, otomatis kapasitas paru2 kita saat berada
di kedalaman akan semakin mengecil.

C. Hukum Henry
Jumlah Gas yg larut dalam cairan berbanding lurus dengan tekanan parsial gas
tersebut.
CONTOH :
Pada kedalaman 30 meter atau 3 atm Nitrogen yg larut dalam darah meningkat 3
kali lipat daripada dipermukaan, otomatis nitrogen yg beredar di dalam darah pun
meningkat, apabila jumlahnya terlalu byk nitrogen ini akan menyumbat pembuluh
darah.

D. Perbedaan Temperatur

akibat bersentuhan dengan air, kecepatan penurunan suhu udara menjadi 25 kali lebih cepat daripada didarat. Menggigil kedinginan (Penurunan suhu tubuh atau Hypothermia/penyerapa suhu terus menerus oleh air dapat berakibat fatal.. bahkan sampai pada tahap kematian..

sering dialami oleh penyelam yg menyelam di perairan bersuhu sedang – dingin..


dapatkah terjadi di Indonesia??
hal itu sangat dimungkinkan apabila tubuh kita tidak siap menerima penurunan suhu yg ekstreme (karena toleransi dari tubuh manusia berbeda – beda)

lalu apa yg membantu meminimalisir hal tersebut?? yaitu penggunan WET SUIT/DRY SUIT…
contoh wet suit

contoh dry suit

pengalaman: selama menyelam di Indonesia saya belum pernah mengalami hal ini, karena perairan di Indonesia itu termasuk bersuhu hangat.. paling enak ngedive pake celana pendek ma kaos oblong…hahahahaha..(mohon jangan diikuti)

E. Pembiasan Cahaya

Ketika sinar matahri masuk ke dalam air terjadilah peristiwa pembiasam, sehingga objek yg akan dilihat menjadi lebih besar dan dekat. terutama saat menggunakan masker selam di bawah air, maka objek tersebut akan terlihat 1/4 atau 25% lebih besar dan lebih dekat dari aslinya.

catatan : utk diver yg bermata sehat mungkin hal ini tidak menjadi masalah besar, akan tetapi utk calon diver atau diver yg bermata minus seperti saya maka kita harus mengurangi 1/4 dari ukuran kacamata normal.

HAL – HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN SELAMA MENYELAM…

Pada saat dibawah air dan keasikan liat terumbu karang yg indah2.. atau ikan2 yang lucu2 ada beberapa hal berbahaya yang akan kita hadapi, seperti suhu air yang bertambah dingin, daya layang, dan YANG PALING BERBAHAYA antara lain, KETIKA KITA MENGHADAPI ARUS KUAT SECARA MENDADAK dan PERALATAN SELAM YANG TIDAK BEKERJA SEBAGAIMANA MESTINYA. dan disinilah ketenangan sangat diperlukan.

berikut adalah tips and trik ringan apabila kita dapat masalah2 selama dibawah air..

1. DROWNING :

disebabkan karena kemampuan renang yang sangat kurang, kepanikan, keram kaki, dll
pencegahan :
PEMANASAN HARUS DILAKUKAN DENGAN BENAR dan berlatih renang lebih baik lagi.

2. FISHING NET TRAP
Menyelam didaerah yang sering digunakan orang utk mencari ikan seperti dikapal karam dapat menyebabkan tanki udara kita tersangkut pada jaring ikan yang sering kali tidak kita lihat.
pencegahan :
bawa pisau selam selama ingin menyelam di daerah tersebut (asal jangan bawa pisau dapur aja ya… ntr bisa dimarahin istri atau pembantu Blah)

3. SHALLOW WATER BLACK OUT
Akumulasi atau penumpukan CO2 yang berlebihan saat melakukan tahan nafas.
pencegahan :
jangan melakukan tahan nafas saat menyelam dengan SCUBA, dan jangan melakukan penyelaman lebih dari 4 kali (4 kali berturut- turut tanpa henti)

4. HARMFUL OCEAN CREATURE
Racun karena gigitan atau sengatan berbisa dari binatang2 laut
pencegahan:
- pelajarilah macam2 ikan dan dan hewan yg berbahaya atau tidak berbahaya
- tangannya disekolahin… (jangan iseng nyentuh2 hewan2 yg ga kita tau pasti sifatnya. JUST LEAVING A BUBBLE & TAKING A PICTURE
apalagi sampe nyentuh atau motong terumbu karang… asal tau aja USIA TUMBUH TERUMBU KARANG ITU 1 CM / TAHUN

(utk yg satu ini akan dibuatkan thread khusus mengenai beberapa hewan2 laut yg berbahaya dan tidak berbahaya…)

5. DECOMPRESSION SICKNES
Kebengkokan pada tulang akibat selam dan biasa dikenal dengan sebutan BENDS atau CAISSON. yang disebabkan oleh NITROGEN yang terserap kedalam darah dan berubah menjadi gelembung udara lalu menyumbat aliran darah. hal ini bias terjadi karena penyelaman dilakukan melebihi batas waktu yang diijinkan dan tidak melakukan stop dekompresi saat naik ke permukaan (biasa dilakukan pada penyelaman dalam)
pencegahan :
Muncul ke permukaan tidak lebih cepat dari gelembung terkecil atau tidak melebihi kecepatan 10 meter per menit dan selalu melakukan stop dekompresi saat melakukan penyelaman dalam. dan kalau lebih parah lagi bergegaslah ke RECOMPRESSION CHAMBER utk melakukan perawatan..

catatan : RECOMPRESSION CHAMBER ato biasa disebut chamber merupakan sebuah alat diamana kita mendapatkan suatu simulasi tekanan yang sama seperti kita berada di kedalaman. disitu kita diberikan oksigen murni. chamber banyak juga digunakan orang2 awam utk sarana peremajaan kulit. biar kulit tampak lebih indah dan segar.

yang saya tahu di Jakarta ada 2 tempat yg menyediakan chamber:
1. Rumah sakit di Pulau Pramuka
2. Rumah sakit angkatan laut

biayanya sekitar Rp. 250.000,- / jam

6. HEAT LOSS
Kehilangan panas tubuh yang berlebihan akibat menyelam didaerah perairan yang dingin
pencegahan:
Gunakan baju selam yang sesuai dengan kebutuhan (biasanya ketebalannya berbeda2 ada yang 1mm, 2mm, 3mm.. 3 ukuran itu adalah ukuran yg umum yang ada di Indonesia)

7. AIR EMBOLISM / PARU-PARU PECAH
Disebabkan karena kita menahan nafas saat muncul ke permukaan. didalam penyelaman menahan nafas sangat dilarang. ketika berada di kedalaman udara terkompresi oleh tekanan sekitar dan ketika tekanan berkurang maka volume udara tersebut akan membesar.
pencegahan:
jangan pernah menahan nafas dalam kondisi apapun atau bahkan ketika udara di tabung kita habis… segera cari buddy selam kita/kawan selam dan minta buddy breathing action (sebuah tindakan bantuan dimana sesama penyelam WAJIB utk berbagi udara secara bergantian) dan perlahan2 naik ke permukaan.. dan yang terparah segeralah pergi ke RECOMPRESSION CHAMBER.

8. NITROGEN NARCOSIS
penumpukan akumulasi nitrogen yang berlebihan ketika kita melakukan penyelaman dalam. biasanya penyelaman dilakukan lebih dari 30 meter
pencegahan:
safety dive.. lakukan penyelaman sesuai dengan hitungan waktu dan kedalaman penyelaman yang ditentukan

9. GAS POISONING
Keracuanan gas yang disebabkan oleh tercampurnya udara yang ada didalam tabung dengan gas karbondioksida atau kesalahan dalam menggunakan oli kompressor atau penggunaan oksigen murni saat pengisian tabung.
pencegahan:
pastikan udara yang diisi kedalam kompresor bukan berupa oksigen murni, kompressor terawat dengan baik dan corong penghisap udara terletak berlawanan arah dengan asap knalpot kompressor (perhatikan arah angin)

10. ARUS KUAT
datangnya arus tidak dapat kita prediksi pasti, terkadang hal itu terjadi begitu saja. hal ini sangat erat kaitannya dengan profil daerah yang akan kita selami.
pencegahan:
1. kalau masih level dasar..jangan menyelam di daerah yang telah dikenal memiliki arus kuat
2. kalau kita harus menghadapi arus, sebaiknya kita tidak melawan, karena itu akan menjadi sia2… cari batu atau karang yang dapat kita pegang dan berpeganganlah sampai arus kembali tenang.

IDENTIFIKASI ARUS BAWAH LAUT BAGI PENYELAM….
Sangatlah sulit bagi kita untuk memperkirakan kekuatan arus pada saat menyelam. Biasanya tiap penyelam punya prediksi yang berbeda-beda dalam satu penyelaman. Untuk itu saya menemukan artikel menarik tentang bagaimana memperkirakan kekuatan arus (artikel asli bisa dilihat di http://www.starfish.ch/dive/current.html, oleh Teresa Zubi). Kurang lebih begini terjemahan bebasnya :

Ada beberapa indikator untuk memperkirakan kekuatan arus (current) pada saat menyelam. Ikan2 langsung bereaksi pada seberapa kuat arus yang ada. Beberapa jenis mencari perlindungan jika arus terlalu kuat. Amati kumpulan ikan2 kecil seperti anthias, basslets dan perhatikan ikan2 yang lebih besar seperti mackarel dan trigger fish.

No Current (tidak ada arus)
Kumpulan ikan2 kecil, seperti anthias dan damshelfishes, berenang menyebar ke segala arah, baik vertikal maupun horisontal di sekitar karang.

Light Current (kekuatan arus s/d 1 knot)

Kumpulan ikan2 kecil berenang menghadap ke 1 arah, menentang arus. Jika kumpulan mereka lumayan banyak dan agak menyebar, kekuatan arus berkisar setengah knot. Jika kumpulan mereka agak rapat dan dekat ke karang, kekuatan arus hampir 1 knot. Pada kondisi arus seperti ini, anda masih bisa berenang untuk melawan arus.

Medium Current (1-2 knot)
Ikan2 kecil dalam posisi melayang (hovering) dan menyebar sangat dekat ke karang. Mereka berenang / menggerakan siripnya dengan sangat cepat menentang arus. Kondisi arus seperti ini berpengaruh pada perilaku ikan2 yang lebih besar. Mereka menghadap ke arah datangnya arus dan menjaga posisinya di balik karang atau daerah yang agak teduh. Kebanyakan ikan akan berenang melawan arus, jadi jika anda melakukan drift dive, anda akan selalu berpapasan, atau mungkin bertabrakan dengan ikan2. Pada kondisi ini, sangat sulit untuk berenang melawan arus.

Strong Current (2-3 knot)
Pada kondisi arus seperti ini, ikan2 kecil tidak terlihat karena semua bersembunyi di balik karang. Ikan besar berkumpul di daerah yang agak tenang dan sangat dekat ke dasar. Jika anda melakukan drift dive pada kondisi arus seperti ini, anda tidak akan mampu untuk berhenti atau berenang melawan arus. Jadi, nikmati saja perjalanan anda.

Very Strong Current (3 knot)
Sekarang anda tidak akan melihat ikan2 sebagai indikator. Anda akan terbawa arus dengan sangat cepat atau sembunyi di balik karang untuk menghindarinya. Jika anda bergerak atau menghadap ke arah datangnya arus, masker anda akan bergerak2 dan beresiko untuk lepas. Regulator anda pun mulai free-flow.

Too Strong Current
Jika kekuatan arus lebih dari 3 knot, lebih baik anda menghindarinya karena arus terlalu kuat dan sangat berbahaya bagi penyelam!

sumber: forum selam

video ketika terkena arus yang kuat….
* perhatikan arah gelembung udara dan rambut si penyelam *

1. http://www.youtube.com/watch?v=w7A_QISj89E

2. http://www.youtube.com/watch?v=rPo0zJRWyFQ

Macam – macam Pilihan pada Advanced BIOS Features March 6, 2010

Posted by arie in Hardware, Tips, Windows.
add a comment

Macam-macam pilihan  pada Advanced BIOS Features ini antara lain adalah Quick Power On Self Test, Swap FloppyDrive, Typematic Rate Setting, Typematic Rate (Chars/Sec), Typematic Delay (msec), OS Select For DRAM > 64 MB, dan Delay IDE Initial (Secs).

Quick Power On Self Test memiliki dua pilihan Enabled dan Disabled. Pilihan Enabled akan memberikan waktu booting yang lebih singkat karena menghilangkan beberapa pemeriksaan.

Swap Floppy Drive juga memiliki dua pilihan Enabled dan Disabled. Pilihan Enabled akan membuat Drive A akan menjadi Drive B dan begitu juga sebaliknya.

Typematic Rate Setting, Typematic Rate (Char/Sec), dan Typematic Delay (msec) berfungsi untuk mengatur mengenai pengulangan dari sebuah tombol apabila tombol tersebut terus-menerus ditekan.

OS Select For DRAM > 64 MB berfungsi apabila komputer yang bersangkutan memiliki kapasitas memori lebih besar dari 64MB. Hal ini disebabkan bila memori lebih besar dari 64MB, BIOS dan sistem operasi OS/2 dan bukan OS/2 akan memiliki cara berkomunikasi yang berbeda. Pilihan yang tersedia adalah OS2 dan Non-OS2.

Delay IDE Initial (Secs) berguna untuk memberikan waktu yang lebih lagi bagi HDD maupun IDE Device yang lain untuk inisialisasi. Sering kali peralatan yang lama membutuhkan waktu yang lebih ini. Bila tidak diberikan maka sering sekali alat tersebut tidak terdeteksi oleh BIOS.

Sekian Tutorial dari saya semoga bermanfaat bagi para pembaca.

Memperbaiki Harddisk yang terkena Bad Sector February 25, 2010

Posted by arie in Hardware, Tips.
add a comment

Memperbaiki Harddisk yang terkena Bad Sector

Harddisk adalah media penyimpanan yang sangat penting padaPC. Sayangnya, umur pemakaiannya sangatlah terbatas.

Kerusakan pada harddisk dapat disebabkan beberapa hal, misalnya:

• Power supply yang tidak memadai dan merusak kontroler harddisk dan motor.

• Harddisk terjatuh dan merusak mekanik di dalamnya atau minimal terjadi bad sector.

• Terlalu sering dibawa-bawa tanpa pengaman membuat platter harddisk rusak karena seringnya goncangan berlebih.

• Suhu di dalam harddisk yang panas membuat kondisi harddisk dalam lingkungan tidak stabil.

• Kondisi MTBF (Mean Time Before Failure) atau umur pakai harddisk sudah tercapai dan akan rusak.

Tindakan penyelamatan masih dapat dilakukan untuk memperbaiki harddisk yang terkena bad sector hanya apabila kondisi

harddisk masih berputar, keadaan kontroler harddisk masih bekerja. Akan tetapi, keadaan ini masih dibagi-lagi, bila ingin mengunakan

harddisk yang terkena bad sector. Bad sector adalah salah satu kerusakan yang sering terjadi pada harddisk. Kerusakan karena bad

sector bisa dibedakan menjadi 3 keadaan:

• Kondisi 1, platter harddisk sudah aus. Pada kondisi ini harddisk memang sudah tidak dapat digunakan lagi. Semakin

lama harddisk akan semakin rusak dan tidak bisa lagi untuk dipakai sebagai storage.

• Kondisi 2, platter yang aus tetapi belum mencapai kondisi kritis. Kondisi ini dapat dikatakan cukup stabil untuk

harddisk. Kemungkinan harddisk masih dapat diperbaiki karena platter masih mungkin di-low level.

• Kondisi 3, platter yang aus, baik kondisi yang parah atau ringan tetapi kerusakan terdapat di cluster 0 (lokasi di

mana informasi partisi harddisk disimpan). Kondisi ini tidak memungkinkan harddisk diperbaiki.

Harddisk dapat diperbaiki apabila harddisk tersebut masih pada kondisi ke-2, di mana permukaan harddisk masih stabil dan hanya terdapat kerusakan ringan pada beberapa tempat.

Kali ini penulis akan menjelaskan upaya untuk menggunakan harddisk yang terkena bad sector kiatnya untuk

mengeliminasi lokasi kerusakannya.

Tahapan 1

Sebelum melakukan tahapan selanjutnya sebaiknya jalankan Tahapan 1 untuk memastikan kondisi platter harddisk yang rusak. Untuk mengetahui hal ini, Anda harus melakukan low level format(LLF). LLF dapat dilakukan lewat BIOS atau software tertentu. Untuk BIOS, beberapa PC lama seperti generasi 486 atau Pentium (586) memiliki opsi LLF. Atau Anda juga dapat menggunakan software LLF.

Untuk mendapatkan software LLF, Anda bisa mengambilnya dari situs pembuat harddisk. Atau mencari utiliti file seperti hddutil.exe (dari Maxtor – MaxLLF.exe). Software LLF ini sendiri berfungsi untuk menghapus seluruh informasi baik partisi, data di dalam harddisk, serta informasi bad sector. Software ini juga berguna untuk memperbaiki kesalahan pembuatan partisi pada FAT 32 dari Windows Fdisk. Setelah menjalankan program LLF, maka harddisk akan benar-benar bersih seperti kondisi pertama kali digunakan.

Peringatan:

Pemakaian LLF software akan menghapus seluruh data di dalam harddisk

Tahapan 2

Proses selanjutnya adalah dengan metode try and error.

Tahapan untuk sesi ini adalah:

1. Membuat Partisi Harddisk

Dengan program FDISK, buat 1 partisi saja, baik primary atau extended partisi. Untuk primary, dapat dilakukan dengan single harddisk. Akan tetapi, bila Anda menghendaki harddisk yang dituju sebagai extended, diperlukan sebuah harddisk untuk proses boot yang telah memiliki partisi primary (partisi untuk melakukan booting).

2. Format Harddisk

Dengan FORMAT C: /C. Penambahan perintah /C untuk menjalankan pilihan pemeriksaan bila terjadi bad sector. Selama proses format, periksa pada persentasi berapa kerusakan harddisk Anda hadapi. Program FORMAT kemudian akan menampilkan peringatan “Trying to recover allocation unit xxxxxx”. Itu artinya program sedang memeriksa kondisi harddisk yang terkena bad sector. Kebetulan penulis pada pengujian di bawah ini menggunakan harddisk Seagate 1.2 GB dengan 2 lokasi kerusakan kecil dan perkiraan angka persentasi ditunjukan oleh program FORMAT.

3. Buat Partisi Kembali

Dengan menggunakan FDISK, buang seluruh partisi didalam harddisk sebelumnya, dan buat kembali partisi sesuai catatan kerusakan yang terjadi. Asumsi penulis yaitu Anda melakukan pembuatan partisi dengan Primary dan Extended partisi. Primary partisi tidak akan terlihat dan hanya ditunjukan partisi extended. Pembagiannya adalah pada drive D dan F (22MB dan 12 MB) dibuang karena terdapat bad sector. Sedangkan pada E dan G (758MB dan 81MB) adalah sebagai drive yang masih dalam kondisi baik dan dapat digunakan.

Bila Anda cukup ngotot untuk memperbaiki bad sector harddisk Anda, dapat juga dilakukan dengan trial and error dengan mengulangi pencarian lokasi bad sector pada harddisk secara tahapan yang lebih kecil, misalnya membuat banyak partisi untuk memperkecil kemungkinan terbuangnya space pada partisi yang akan dibuang. Semakin ngotot untuk mencari kerusakan pada tempat di mana terjadi bad sector semakin baik, hanya cara ini akan memerlukan waktu lebih lama walaupun hasilnya memang cukup memuaskan dengan memperkecil lokasi kerusakan harddisk.

4. Format Kembali

Partisi Baru,Untuk memastikan apakah bad sector sudah terletak pada partisi harddisk yang akan dibuang,lakukan format pada seluruh letter drive dengan perintah FORMAT /C. Bila bad sector memang terdapat pada partisi yang dibuang (asumsi pada pengujian bad sector terletak pada letter drive D dan F), maka partisi tersebut dapat langsung dibuang. Tetapi bila terjadi kesalahan, misalnya kerusakan bad sector tidak di dalam partisi yang akan dibuang melainkan terdapat pada partisi yang akan digunakan, Anda harus mengulangi kembali proses dari awal dengan membuang partisi yang terkena bad sector.

Hal yang perlu diingat:

” Pembuatan partisi dilakukan dari awal ke akhir, misalnya C, D, E dan selanjutnya. Untuk membuang partisi mengunakan cara sebaliknya yaitu dari Z ke C “.

Kesalahan dalam membuang dan membuat partisi secara acak akan mengacaukan sistem partisi harddisk.

5. Buang Partisi Yang Tidak Terpakai

Proses selanjutnya adalah membuang partisi yang tidak digunakan lagi. Setelah melakukan pemeriksaan dengan program FORMAT, proses selanjutnya adalah membuang partisi yang mengandung bad sector. Tahap membuang 2 partisi dengan FDISK untuk letter drive D dan E. Untuk E dan G adalah partisi letter drive yang akan digunakan.

6. Periksa Partisi

Pada akhir tahapan Anda dapat memeriksa kembali partisi harddisk dengan option nomor 4 (display partition) pada program FDISK, contoh pada tabel adalah tersisa 3 drive: drive C sebagai primary partisi (tidak terlihat), 2 extended partisi yang masih baik, dan partisi yang mengandung bad sector telah dihapus. Sekarang Anda memiliki harddisk dengan kondisi yang telah diperbaiki. Letter drive dibagi atas C sebagai primary partisi dan digunakan sebagai boot, D (758MB) dan E (81MB) adalah partisi ke 2 dan ke 3 pada extended partisi.

Tabel 1

Kondisi     || Display pada program  || format Persentasi yang dapat digunakan

Baik                        0-20%                                                   20%

Bad Sector                21%                                                 Dibuang

Baik                      22-89%                                                   67%

Bad Sector               91%                                                  Dibuang

Baik                     91-100%                                                     9%

Bila Anda belum puas dengan hasil pencarian bad sector, Anda bisa mengulangi prosesur di atas. Yang melakukan tips ini sebaiknya sudah mengetahui prosedur dalam membuat partisi dengan program FDISK.

Yang perlu dicatat pada tips ini adalah berhati-hati pada pemakaian program LLF. Sebaiknya mengunakan single drive ketika mengunakan program ini. Kesalahan dalam melakukan LOW LEVEL FORMAT pada harddisk sangat fatal dan tidak dapat dikembalikan seperti kondisi semula.

Sampai sini dahulu tutorial dari saya, semoga bermanfaat bagi pembaca.

Shut Down Windows XP Tanpa Masalah February 25, 2010

Posted by arie in Tips, Windows.
add a comment

Shut Down Windows XP Tanpa Masalah

Saat kita akan mematikan, membooting ulang, atau me-restart Windows XP, kadang muncul pesan kesalahan: “PROGRAM.EXE is still running. Close all programs first, and then exit Windows ” dan ” End Now ” . Peluang terjadinya kesalahan ini makin besar bila kita banyak menginstal program dari pihak ketiga, khususnya program-program 16-bit (untuk DOS atau Windows 3.xx).

Begitu pun banyak program Windows 32-bit yang hobi hang karena dibuat asal-asalan dan mengandung bug. Solusi masalah ini adalah dengan menekan tombol Ctrl+Alt+Del secara bersama-sama dan kemudian mengklik End Task untuk mengakhiri program bermasalah itu. Agar pesan kesalahan di atas tidak muncul lagi, Anda dapat menempuh cara sebagai berikut:

1. Klik Start>Run. Ketikkan regedit pada kolom Open dan klik OK.

2. Dari tampilan jendela Registry Editor, klik berturut-turut HKEY_CURRENT_USER\ControlPanel\Desktop

3. Carilah String Value AutoEndTask pada jendela(pane) di bagian kanan.

  • Bila sudah ada, klik menu Edit>Modify lalu beri nilai 1 (satu) pada kolom Value data dan klik OK. Atau,
  • Bila String Value AutoEndTask belum ada, maka klik menu Edit>New, klik String Value lalu ketik AutoEndTask dan tekan tombol Enter.

Selanjutnya, klik kembali menu Edit>Modify lalu beri nilai 1 (satu) pada kolom Value data dan klik OK.

4. Klik menu Registry diakhiri dengan mengklik Exit untuk keluar dari program Regedit.

Sekarang, Anda tidak akan menemui lagi pesan kesalahan “PROGRAM.EXE is still running. Close all programs first, and then exit Windows” setiap kali mematikan (shut down), membooting ulang (reboot), atau menjalankan kembali (restart) Windows.

Power Supply Unit : Sumber Tenaga yang Harus Diperhatikan February 25, 2010

Posted by arie in Hardware, Tips.
1 comment so far

Power Supply Unit:

Sumber Tenaga yang Harus Diperhatikan!

Pengguna PC yang mengerti benar fungsi power supply pasti tidak akan sembarangan memilih komponen yang satu ini. Sebagai sumber tenaga utama dari perangkat PC, power supply menjadi penentu kualitas, daya tahan, kestabilan, maupun umur dari sistem PC yang Anda miliki. Oleh karena itu, sebenarnya komponen yang satu ini haruslah jadi perhatian utama ketika Anda hendak membangun sebuah sistem PC. Banyak pengguna kurang memperhatikan kualitas komponen ini. Maklum, terkadang power supply ini umumnya memang dibundel jadi satu dengan casing.

Beberapa acuan sebenarnya bisa dijadikan patokan, power supply yang dipakai memang betul-betul menjanjikan atau hanya sekadar power supply asal jalan. Bukan apa-apa. Semua komponen PC membutuhkan tenaga dari komponen ini. Jadi, kalau power supply tidak bisa diandalkan, jangan heran kalau sistem Anda juga punya kualitas, keandalan, dan kestabilan yang tidak bisa diandalkan juga!

Nah, kali ini saya menyajikan cara singkat buat mengetahui keandalan power supply unit ketika Anda hendak membeli!

1. Perhatikan Bobot Power Supply

Salah satu cara jitu buat memeriksa keandalan power supply adalah dengan memeriksa bobotnya. Dengan memeriksa bobotnya dan membandingkannya dengan power supply yang lain, secara kasar Anda bisa tahu, apakah power supply yang hendak Anda beli memang betul-betul berkualitas.

Power supply yang baik biasanya punya bobot yang tinggi karena komponen di dalamnya memang punya kualitas, kuantitas, dan ukuran komponen yang baik. Lilitan tembaga, jumlah konektor, kapasitor, dan resistor yang terpasang juga lebih banyak pada power supply yang baik yang mempengaruhi berat total sebuah power supply. Umumnya, berat rata-rata power supply berbeda-beda, tergantung kualitasnya. Kelas 250 watt yang terbaik punya berat antara 1,3kg hingga 1,4kg, sementara buat kelas 300 watt kelas paling baik beratnya antara 1,5kg hingga 1,7kg atau lebih.

2. Adanya Switch Pemilih Tegangan Input

Untuk memastikan tegangan yang masuk, power supply yang baik juga memiliki switch pemilih tegangan input pada bagian belakangnya. Dengan fasilitas semacam ini, pengguna bisa menentukan jumlah tegangan yang masuk, apakah sebesar 115V atau 250 volt.

3. Daya yang Didukung

Anda harus menentukan, berapa kira-kira daya yang dibutuhkan buat menggerakkan seluruh sistem PC Anda. Dipasaran sendiri tersedia power supply untuk PC biasa dengan daya 250W, 280W, 300W,340W,dan 500W. Semua tergantung Anda, mau pilih yang biasa atau yang bertenaga super!

4. Jumlah kabel power yang terpasang

Jumlah kabel output yang terpasang menyangkut jumlah periferal yang bisa Anda pasang di sistem Anda. Power supply yang baik biasanya memiliki kabel input 12 dan 5 volt sebanyak 6 buah, sebuah input untuk floppy, dan beberapa kabel input lainnya .Untuk power supply terbaru, sebagian juga telah dilengkapi dengan kabel input 12V untuk mendukung penggunaan sistem berbasis Dual Processor .

5. Kualitas fan

Sebagai pendingin, komponen ini memang harus jadi pendukung yang baik untuk power supply. Untuk itu, pada power supply yang baik biasanya juga disediakan fan dengan putaran tinggi agar “keringat” bisa dibuang dengan baik.

6. Tingkat kebisingan

Yang juga tak kalah penting dalam memilih power supply adalah tingkat kebisingannya. Biasanya ini juga diakibatkan oleh fan pendukung yang mengeluarkan suara terlalu keras. Nah, kalau Anda tidak ingin terganggu dengan suara PC yang kelewat bising, Anda memang harus mencari power supply yang sunyi senyap.

Itulah cara singkat yang bisa Anda jadikan patokan ketika membeli power supply.Mudah-mudahan Anda tidak salah pilih! “Pilih yang benar supaya PC bertenaga”

Tips Cermat pilih Netbook October 12, 2009

Posted by arie in Tips.
add a comment

Laptop mini atau yang dikenal dengan netbook saat ini tengah membanjiri pasar. Ukuran mungil, bobot ringan, serta harga yang relatif terjangkau memang cukup menggiurkan.

Namun, jangan gegabah saat hendak membeli gadget yang satu ini, agar tidak menyesal di kemudian hari. Ada baiknya, kamu simak tujuh kiat memilih netbook di bawah ini :

1. Sesuaikan dengan kebutuhan kamu dan sesuaikan dengan budget yang ada.

netSebelum membeli netbook, kamu harus mengetahui kebutuhan kamu sendiri. Apakah kamu membutuhkan sebuah piranti berbobot ringan untuk mempermudah akses internet? Atau kamu membutuhkan laptop yang sarat fitur?

Jika memang kamu membutuhkan fitur yang banyak, lebih baik kamu mengurungkan niat untuk membeli netbook dan memilih untuk membeli laptop. Netbook cocok digunakan untuk surfing,presentasi dan pekerjaan dengan Office. Sedangkan laptop cocok digunakan untuk mengedit video atau pekerjaan multimedia lainnya.

2. Belilah netbook dengan ukuran layar 8,9 inchi atau yang berukuran lebih lebar.

Saat membeli netbook, perhatikan ukuran layar. Usahakan untuk membeli netbook dengan ukuran layar minimal 8,9 inchi. Ukuran yang terlalu kecil akan mengurangi kenyamanan kamu saat menggunakan netbook, karena tidak dapat melihat halaman situs secara keseluruhan.

3. Pastikan netbook pilihan kamu ditunjang dengan baterai 6 sel.

Baterai 6 sel akan memberi kesempatan kepada kamu untuk menggunakan netbook dalam durasi waktu yang relatif lama.Misalnya, netbook Eee PC 1000 Asus, dan Eee Pc 901 yang tahan hingga delapan jam.

4.Cobalah keypad netbook, dan pastikan itu nyaman untuk jari-jari kamu.

Sebelum memutuskan untuk memboyong pulang sebuah netbook, sebaiknya kamu mencoba terlebih dahulu keypad pada netbook pilihan kamu. Pastikan bahwa keypad tersebut nyaman digunakan.

5. Cermati software apa yang digunakan pada netbook tersebut.

Sebelum memutuskan membeli netbook, terlebih dahulu cermati, software apa yang digunakan pada netbook tersebut. Apakah software tersebut sesuai dengan keinginan kamu, misalnya Windows XP atau Linux.

6. Pertimbangkan harga netbook.

Lazimnya, sebuah netbook akan ditawarkan pada kisaran harga di bawah US$ 500. Jika harga netbook tersebut melampaui harga US$ 500, pertimbangkan lagi keinginan kamu untuk membeli netbook. Karena harga tersebut sudah mendekati harga laptop biasa, yang menyediakan fitur lebih lengkap daripada netbook.

7. Pertimbangkan fitur-fitur apa saja yang terdapat di netbook tersebut.

5 Jurus Anti Stress October 12, 2009

Posted by arie in Tips.
add a comment

Hati Senang…Stressmu pun hilang, Begitulah kira-kira kalau mau ditarik kesimpulan dari tips kali ini.

Kadang-kadang saat beraktivitas menjadi sangat vital buat kesehatan psikis kita. Nah, apakah kamu boring seharian nggak ada kerjaan? Daripada kebawa suasana yang tak menentu mending kita usir rasa bete dengan tips berikut ini:

stres1. Bangun pagi dengan perasaan nggak enak, jangan dibawa kesel terus. Buka tirai jendela kamar kamu. Lebih banyak pancaran sinar matahari menerpa tubuh kamu akan semakin membangkitkan mood. Sering-sering berada di luar rumah juga ada baiknya tapi jangan berjemur di siang bolong. Coba tidur siang dengan keadaan tirai terbuka itu juga akan lebih baik.

2. Perbanyak konsumsi makanan yang mengandung karbohidrat. Karena karbohidrat adalah peyedia energi yang bagus untuk tubuh dan otak. Perasaan cepat lelah dan mudah marah bisa juga hadir karena kekurangan karbohidrat.

3. Coba rileks dengan mendengarkan musik. Jenis musik apapun bisa merangsang rasa bahagia dari dalam otak. Biasanya jantung akan berdetak sesuai irama lagu dan membuatmu bersemangat.

4. Olahraga. Berolahraga dipercaya bisa membuat suasana hatimu lebih nyaman. Hormon endorfin dan serotonin pembangkit mood akan bekerja saat kamu sedang berolahraga. Lakukan olah raga ringan selama beberapa menit saja bisa membuat kamu lebih baik dan berpikir jernih.

5. Walaupun dilakukan dengan terpaksa, ketawa bisa membuat kita merasa lebih baik. Pasalnya gerakan tertawa memicu otak untuk memproduksi hormon endorfin. Perbanyak ketawa tapi jangan cengar-cengir sendirian nggak jelas ya…ntar disangka yang nggak – nggak lho!

Nah, setelah baca tips ini, tinggal bagaimana kamu mengaplikasikannya dalam kehidupan keseharian kamu. Kapan lagi bisa memulai gaya hidup sehat dengan anti stress.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.